Jumat, 22 April 2011

Ekonomi Terpimpin


Istilah ‘ekonomi terpimpin’ dikemukakan oleh Bung Hatta. Ia merupakan konsekwensi dari nasionalisme Indonesia yang timbul sebagai perlawanan menentang kolonialisme dan imperialisme. Menurut Bung Hatta ekonomi terpimpin adalah lawan dari ekonomi liberal yang melahirkan sistem kapitalisme. Semboyannya ialah ‘laissez faire’ (’Biarkan saja’), artinya biarkan pasar bertindak bebas dalam membangun kehidupan ekonomi dan perdagangan. Ekonomi liberal menghendaki pemerintah tidak campur tangan dalam perekonomian rakyat dengan membuat peraturan-peraturan ketat (regulasi) yang membatasi gerak bebas pasar.

Ekonomi terpimpin adalah sebaliknya. Pemerintah harus aktif bertindak dan memberlakukan peraturan terhadap perkembangan ekonomi dalam masyarakat agar rakyat tidak dieksploitasi, harga tidak dipermainkan dan dengan demikian tercapai keadilan sosial. Alasan mengapa ekonomi terpimpin dipandang sesuai dengan cita-cita nasionalisme Indonesia ialah: Karena membiarkan perekonomian berjalan menurut permainan bebas dari tenaga-tenaga masyarakat berarti membiarkan yang lemah menjadi makanan yang kuat.
Ø  Tetapi dalam sistem ekonomi terpimpin itu terdapat banyak aliran. Antara lain:
(1)   Ekonomi terpimpin menurut ideology komunisme;
(2)   Ekonomi terpimpin menurut pandangan sosialisme demokrasi;
(3)   Ekonomi terpimpin menurut solidarisme;
(4)   Ekonomi Terpimpin menurut paham Kristen Sosialis;
(5)   Ekonomi Terpimpin berdasar ajaran Islam;
(6)   Ekonomi Terpimpin berdasarkan pandangan demokrasi sosial.
Semua aliran ekonomi terpimpin ini menentang dasar-dasar individualisme, yang meletakkan buruk baik nasib masyarakat di tangan orang-orang yang mengemudikan kehidupan dan tindakan ekonomi. Ekonomi liberal berdasarkan pada individualisme. Individu (baca kepentingan individu) didahulukan dari masyarakat. Tetapi ekonomi terpimpin mendahulukan masyarakat dari individu. Sekalipun demikian di antara paham-paham ekonomi terpimpin itu ada yang menolak kolektivisnme karena bagi mereka kolektivisme sebenarnya hanya berlaku dalam ideologi komunisme dan sosialisme. Tetapi terdapat persamaan pula dari sistem ekonomi terpimpin yang berbeda-beda itu, yaitu:
(1)   Dalam hal menentang individualisme;
(2)   Dalam hal pemberian tempat yang istimewa kepada pemerintah untuk mengatur dan memimpin perekonomian negara.

Ø  Dalam sistem ekonomi terpimpin ada tiga hal yang harus dilaksanakan:
(1)   Segala sumber perekonomian yang ada harus dikerjakan supaya semua orang memperoleh pekerjaan;
(2)   Melaksanakan pembagian pendapatan yang adil, agar perbedaan atau jurang besar dalam
pendapatan dan kekayaan antara yang kaya dan yang miskin dikurangi;
(3)   Menghapuskan monopoli dan oligopoli dalam perekonomian, sebab keduanya melahirkan eksploitasi yang melampaui batas dan pemborosanekonomi yang besar pula.

Tujuan ekonomi terpimpin dalam bidang demokrasi, menurut Hatta, ialah mencapai kemakmuran rakyat seluruhnya, dengan tiada menghilangkankepribadian manusia. Masyarakat didahulukan, bukan individu. Tetapi manusia sebagai individu tidak lenyap sama sekali dalam kolektivitas.
Ø  Secara umum cita-cita ekonomi terpimpin ialah:
(1)   Terbukanya lapangan kerja bagi masyarakat secara keseluruhan sehingga pengangguran dikurangi;
(2)   Adanya standar hidup yang baik bagi masyarakat secara keseluruhan;
(3)   Semakin berkurangnya ketidaksamaan ekonomi dengan memperrata kemakmuran;
(4)   Terciptanya keadilan sosial.

2 komentar:

  1. Terimakasih Infonya
    artikel yang bagus,
    sangat bermanfaat..
    Perkenalkan saya mahasiswa Fakultas Ekonomi di UII Yogyakarta
    :)
    twitter : @profiluii :)

    BalasHapus